Sunday, July 10, 2011

Kenapa aku diciptakan?




every day we have our daily routine...
we wake up early in the morning..
always thinking on what to do today at our class or office..
we brush our teeth and take our bath.. then we go for our class or office..

then we went back home tired and lazy..
what we think are just to relax ourselves by watching movies...
after tired of 'relaxing' in front of our laptop, we went back to bed..
after that we went to sleep to prepare for tomorrow..

where we will repeat that daily routine..

did we ever thougth, this routine is like a 'box'... that encapsulates our life?

.. and does God creates us just to do this?..

"And when thy Lord said unto the angels: Lo! I am about to place a viceroy in the earth..." 2:30

"I created the jinn and humankind only that they might worship Me..." 51:56


And it seems that each of us are living in our 'boxes'...

..without realising that our purpose of life is not just to live only in the 'box'?

Jom....! keluar dr kotak ni... mari jadi seperti yg Allah katekan! ^_^


... K.H.A.L.I.F.A.H ...

... A.B.I.D ...


wallahua'lam...

Wednesday, July 6, 2011

Rachel Corrie.. (sambungan)

palestin tak perlukan tangisan kita, walaupun keluar air mata darah sekalipun, mereka lebih jelek melihat tangisan itu yang hanya meraih simpati. Betul, mereka perlukan doa kita, tetapi mereka mahukan doa yang bergerak. Bukan doa yang statik di atas tikar sembahyang. Mereka perlukan perajurit2 yang sanggup meninggalkan kesenangan2 duniawi ini dan bangkit bergerak menyedarkan manusia2 lain, bahawasanya untuk membebaskan palestin hanya boleh dengan menjadi world order, seperti yang sedang disandang oleh israel dan sekutunya amerika. dan utnuk menjadi world order ini kita tidak ada pilihan lain selain bermula dari bawah, iaitu membentuk individu2 muslim.

Maka perbaikilah dirimu, dan serulah orang lain untuk menjadi baik!

Betulkah denagn cara ini kita akan dapat membebaskan palestin? wallahua'lam. Segala keputusan adalah di tangan Allah jua. tetapi disinilah kita boleh menjadi burung pipit, apabila Allah bertanya kelak apa perbuatan kita apabila palestin disembelih israel, moga2 kita boleh menjawab denagn jawapan As-Syahid Imam Hassan AlBanna: "Saya sudah menyeru manusia ke arah kebenaran di waktu pagi, petang dan di waktu cuti saya"

Wallahua'lam...

Rachel Corrie

Pastinye nama ini sudah tidak asing lagi dgn kite.... Rachel Corrie adalah seorang relawan perempuan asal Amerika yang peduli pada tragedi kemanusiaan di Palestina. Rachel Corrie (April 10, 1979-16 Maret 2003) adalah seorang anggota Gerakan Solidaritas Internasional (ISM) yang bepergian sebagai aktivis ke Jalur Gaza selama Intifadah Al-Aqsa.

Dari perjalanannya di Palestina, Corrie berkabar pada orang tuanya bagaimana kekejaman zionis Israel yang dia saksikan.Yang membuatnya sedih dan malu terutama karena pemerintahan negaranya Amerika Serikat turut mendukung semua kekejaman di Palestina.Di Catatan hariannya, Corrie menulis “Amerika tak mempesonaku lagi. Ia tak mampu memikatku lagi. Ia pudar dan terlipat di pinggiran pikiranku….” Menurutnya, Rachel Corrie juga ingin menegaskan bahwa masalah Palestina bukan hanya masalah dan beban bangsa Palestina semata tetapi juga tanggung jawab dan empati dunia manapun.

Rachel Corrie

Mahkamah:

Saat-saat terakhir kematian Rachel Corrie yang dilanggar dan dihimpit hingga hancur oleh jentolak berat Israel, aktivitis keamanan dari Amerika Syarikat, diceritakan oleh rakan beliau sebagai saksi di Mahkamah Israel pada hari Rabu.

Ibu bapa Rachel Corrie yang menyaman kerajaan Israel akibat pembunuhan anak mereka, hadir pada sidang mahkamah tersebut dan mendengar sendiri bagaimana anak mereka dibunuh dengan kejamnya dimana kerajaan Israel langsung tidak mengutuk pembunuhan tersebut.

Richard Purssell, aktivitis keamanan Britain daripada kumpulan International Solidarity Movement (ISM) menceritakan bagaimana beliau melihat Rachel dilanggar dan diheret sejauh 4 meter oleh jentolak Israel dengan kelajuan pejalan kaki yang berjalan cepat.


Rachel Corrie
Richard memberitahu bagaimana Rachel terbenam ke dalam tanah semasa diheret semasa mereka sedang menghalang jentolak tersebut daripada merobohkan rumah orang Palestin disitu. Richard dan beberapa aktivitis lain semasa kejadian sedang membantu aktivitis lain dalam proses tersebut termasuk Rachel.

Semasa kejadian, Rachel berdiri di atas sekelompok tanah yang ditarah oleh jentolak itu lalu menghalang jentolak itu daripada memusnahkan rumah Dr. Samir Nasrallah seorang ahli farmasi. Walau pemandu jentolak tersebut tahu Rachel berada di situ namun tidak diendah dan terus mara ke depan dan seterusnya Rachel hilang dari pandangan.

Orang yang berada disekitar situ mula menjerit ke arah jentolak supaya berhenti tetapi kekejaman itu diulangi dengan jentolak itu berundur ke belakang sekali lagi menggilis tubuh Rachel yang tidak bermaya.

Selepas itu 3 akitivis ISM yang berada disitu terus memapah Rachel dan memegang kepala dan tengkuk Rachel yang masih bernafas dengan berhati-hati dan cuba memberikan bantuan awal sedaya mungkin untuk menyelamatkan Rachel tetapi akhirnya Rachel meninggal dunia akibat kecederaan tersebut.

Rachel Corrie

Ditanya oleh peguam bela Israel kenapa Rachel bertindak demikian dengan berdiri di laluan jentolak tersebut Richard mengatakan beliau tidak tahu tetapi kemungkinan Rachel mahu menyelamatkan rumah Dr. Samir daripada dimusnahkan.

Ibu bapa Rachel, Craig dan Cindy, dari Washington, sedang mendakwa kerajaan Israel di dalam mahkamah atas kematian anak mereka. Israel mendakwa tenteranya tidak boleh dipersalahkan kerana pemandunya tidak nampak Rachel dan kenyataan Israel ini disangkal oleh para saksi yang menyaksikan sendiri kekejaman tersebut.

Selang beberapa minggu kejadian tersebut Tentera Israel menuduh mendiang Rachel serta rakan-rakannya dari ISM melakukan aktiviti yang tidak bertanggungjawab dan merbahaya. Pada tahun 2004 pembantu kepada Colin Powell Setiausaha Amerika, Lawrence Wilkerson melaporkan Israel gagal dalam menjalankan siasatan yang telus dan menyeluruh ke atas kematian Rachel seperti yang dijanjikan oleh Ariel Sharon, Perdana Menteri Israel masa itu.

Peguam Corrie, Hussein Abu Hussein, memberitahu sebelum persidangan mahkamah bahawa tentera Israel telah menlanggar etika perundangan antarabangsa yang menghalang serangan ke atas orang awam.

Craig Corrie berkata mereka telah berjuang untuk keadilan Rachel selama 7 tahun dan ini adalah bukannya untuk menghukum Israel tetapi untuk mengubat luka mereka dan untuk memberitahu Rachel bahawa mereka bersama Rachel dan mahu Rachel berbangga dengan apa yang dilakukan untuk beliau.

islam 'i' kecik!.....

Sedangkan non-muslim pun sanggup berkorban utk palestin, inikan pulak kite yg sememangnye sejak lahir telah di'cop' dgn title 'islam' dlm surah lahir kite. Tapi sesungguhnye, islam itu bukanlah cukup sekadar begitu... bahkan ia perlu dgn praktisnya.. itu yg lebih penting... islam 'i' kecik!

Semoge buat kite muslimin, lebih2 lagi keprihatinan dan rasa tanggjawab kite terhadap bumi palastin, kerana prihatinnye kite bukan sekadar atas dasar kemanusiaan, tp atas dasar 'iman'! Dengan itu, sgt penting utk kite jadi diantara org2 yg menyebarkan islam itu walau kat mana pun kite. dan sebarkan tentang kefahaman islam yg sebenarnye...

Wallahua'lam...

Wednesday, October 13, 2010

Tips usrah online

Salam Akhawati... terjumpe post lame dr blog muharikah ... moge satu perkongsian yg bermanfaat, especially buat akhawat2 yg usrah secara online...

* Buat shi, smoge gembira dgn 'keluarga baru' shi...

********

Semenjak dahulu ramai yang bertanyakan aku tentang usrah online ini.

Mungkin kerana aku membesar dengannya di bumi asing ini.

Menghirup sesejuk basahnya mata air hidayah di balik gegendang ‘earphone’ mahupun speaker yang sering bertukar ganti.

Dari situlah aku temui kekuatan.

Tahun itu tahun 2002. Memang di tempatku tiada yang membawa liqa penyambung kepada tarbiyahku. Paling dekat pun, aku perlu bermusafir selama sejam setengah pada hujung minggu untuk menghadiri halaqah umum.

Apabila aku terpaksa bertukar usrah, naqibah baruku berada 5 jam jauhnya dariku.

Di tika itu hujung minggu pasti akan terpenuhi dengan daurah-daurah.

Lantas bilakah lagi masa halaqah jika bukan pada hari biasa.

Maka usrah onlinelah penggantinya.

Sebelum itu, lama aku menantikan orang mengusrahkan aku.

Ketika itu memang usrah online tak pernah wujud di ukeire ini. Mungkin jika wujud pun, masih pada usia yang baru.

Skype pun baru sahaja muncul dan voip begitu juga.

Namun aku belajar dari seorang ukhti dari US. Umum tahu di negara sana, dengan kejauhan geografi yang melampau, usrah hanya bergantung kepada telefon mahupun usrah online.

Ya. Telefon! Maklumlah negara maju, telefon mereka boleh berkoference serentak seramai 10 orang!

Dari situlah bekalan ruh di dapati dan ukhuwah amat dirasai.

Walaupun jauh, halaqah tarbawiyah tetap tidak boleh tinggal!

Aku mengenali ukhti tersebut lewat sahabat Al-Aminku di sana. Dari situ, kami bertemu di medan YM dan akhirnya berkongsi kisah. Aku masih lagi dalam jahiliyah selepas Islam. Duduk di tempat yang tiada orang yang dapat menarikku semula pada Islam. Alhamdulillah summal hamdulillah, Allah masih kurniakan aku kebaikan dari hatiku untuk mencari semula permata tarbiyah yang telah hilang dari diriku.

Dari situ dia mengajak aku mengikuti usrah onlinenya, mahupun mengikuti pengajiannya.

Dalam masa yang sama, aku masih mencari-cari usrah yang boleh aku ikuti di uk ini.

Ketika itu aku tak mengenal langsung MSM. Mungkin tidak sampai dakwahnya di bumi Dundee itu.

Alhamdulillah, selepas setahun menjejaki akhawat, barulah aku temui naqibah pertamaku; amirah MSM yang amat kukasihi sehingga kini.

Kerana jarak yang amat jauh, kami mula menggunakan medium yahoo conference.

Mungkin dari situlah sejarah usrah online bermula di ukeire ini. sesuatu yang tak pernah berlaku pada generasi sebelum itu.

Hattakan naqibahku teramat excited dengan teknologi itu dan berkongsi pengalaman dengan pakcik dan makcik yang lain.

Kerana tuntutan dakwah dan tarbiyah jugalah, aku memulakan tajmik dengan usrah online ini.

Dahulu menerusi IMAM aku mengumpulkan orang, mengajak mereka untuk berusrah sekali denganku. Ketika itu kerana kekurangan murabbi, aku kumpulkaan mereka dan meminta naqibahku dan zaujnya memberikan taujih.

Alhamdulillah, walaupun tak ramai akhirnya kekal, namun masih ada yang tsabat sehingga sekarang. (Salah seorangnya Dr Zuriyati J )

Semenjak itu usrah online menjadi sebati dalam hidupku.

Murabbiku di Malaysia menggelengkan kepala bila aku mengatakan tarbiyah aku di sini adalah dengan beronline.

Macam mana tu? Mana nak dapatkan ruh dia? Soalnya.

Tarbiyah kita ada tiga unsur; tilawah, ta’lim dan tazkiyah.

Usrah online hanya ada tilawah dan ta’lim.

Tazkiyah itu hanya boleh didapati dengan teguran, dengan belaian tangan. Semuanya itu tidak dapat dilaksanakan dengan online.

Sekurang-kurangnya ada usrahkan, ujarku pada murabbiku.

Sekurang-kurangnya aku ada teman usrah, mereka yang menjadi penguatku di atas jalan dakwah ini.

Dengan usrah onlinelah aku membesar.

Menangis di depan komputer kerana kerinduan yang membuak untuk bertemu dari lutut ke lutut.

Untuk memeluk sahabat seperjuanganku untuk melepaskan beban dakwah yang berat.

Orang yang tak melalui usrah online takkan faham perasaannya.

Kerana itu, aku usahakan juga bertemu murabbiku dan teman seusrahku, sekurang-kurangnya sebulan sekali.

Naqibah aku seterusnya 6-7 jam jauhnya dari tempatku.

Memang disusun jadual aku bertemu dengannya terkadang sebulan awal untuk memungkinkan semua itu berlaku.

Pada waktu lain, kami perlu beronline.

Aku masih teringat sewaktu usrah wida’ kami bersama seorang teman usrah kami, kesemua teman seusrahku bergambar bersama-sama, termasuklah sebuah lattop di sebelah mereka, tanda aku berada di situ. ( sweetkan?)

Dan pernah skype aku dibiarkan 6-7 jam selepas liqa kerana mereka di sana ( yang berkumpul di tempat usrah kami), berqadhaya dan makan sekali.

Banyak kenangan bersama usrah online ini.

Kerana usrah online ini mengajarkan aku keinginan yang membuak-buak untuk mendapatkan hak tarbiyahku.

Menghargai setiap kata-kata taujih yang diberikan buatku.

Menyebabkan aku rasa manisnya bermujahadah dalam tarbiyahku.

Dari situ jugalah tanah komunis rusia dibuka dengan usrah online ini.

Hingga sekarang negara itu hidup dengan cara ini semenjak beberapa lama.

Begitu juga beberapa negara dibuka dengan cara ini.

Subhanaallah walhamdulillah!

Alhamdulillah.

Usrah online tidak pernah ideal.

Tidak pernah!

Natijah kepada usrah online itu bukanlah sekadar adanya usrah, supaya sedap dengar ada orang dengar kita cakap sorang-sorang sahaja,

Berapa ramai mereka yang sewaktu usrah online. dalam masa yang sama boleh memasak, angkat telefon, chatting dengan orang dan sebagainya.

Usrah tetap adalah sebuah usrah.

Rukun-rukun usrah perlu dicapai walau apa sekalipun.

Kerana itu nuqaba kepada membawa usrah online perlu membayar mahar yang amat tinggi untuk menjadikan usrah dia itu berjaya , hidup dan mampu melahirkan lebih ramai lagi kader-kader dakwah..

Aku teringat seorang anak binaan aku ketika kami bertemu di sebuah daurah di Malaysia.

Ketika itu akh ammar membentangkan tajuk profil murabbi:

‘ K aisyah, nape k aisyah tak pernah pun buat kat saya benda-benda yang abang ammar cakap tu? Tak tegur dan tak bimbing saya sangat’

Aku terdiam, tertunduk kesedihan.

Memanglah tak dapat dik, kita hanya jumpa setahun sekali sahaja.

Dengan melalui sendiri pahit dan manisnya usrah online ini, serta melihat beberapa ikhwah dan akhawat yang berjaya membawa usrah online hingga menghasilkan kader-kader baru dalam dakwah, saya menyimpulkan ada beberapa cara efektif untuk menjayakan sebuah usrah online itu.

1) Usrah online = usrah bertemu lutut dan lutut

Kita perlu jadikan usrah online sepertimana kita melaksanakan usrah bertemu muka.

Semua mutarabbi perlu berkumpul di satu bilik dan tempat.

Jika ada yang tinggal di dua buah di negeri yang jaraknya lebih sejam perjalanan, pastikan bahawa tidak keseorangan di depan komputer.

Masalah usrah online adalah terlalu cepat ‘distracted’ dengan perkara lain.

Bila ada orang bersama kita, fikiran dan perasaan akan terfokus kepada usrah itu berbanding perkara lain.

Tak sedikit mereka yang ketika usrah onlinelah berchatting, membalas emel, mahupun memasak dan bersenda gurau dengan teman serumah.

Cara untuk mengelakkan perkara itu berlaku adalah berkumpul di sebuah tempat untuk berusrah.

2) Menyediakan kelengkapan usrah online yang ‘tip top’

Masalah teknikal amat banyak membantutkan usrah online ini. Bermulalah dari masalah connection, server, microphone, YM version yang tak compatible serta speaker.

Selesaikan semua perkara ini sehari sebelum usrah.

Minta para peserta halaqah untuk bersedia 15 minit sebelum bermulanya usrah untuk jemputan. Jika ada masalah teknikal, dapat diselesaikan dalam masa tersebut.

Tentu kelengkapan yang penting adalah web camera. Mutarabbi akan lebih focus jika dapat memandang wajah murabbinya.

Begitu juga murabbi dapat pastikan mutarabbinya memberikan perhatian ataupun mengantuk ketika memberikan pengisian.

Jika menggunakan skype, yahoo perlu digunakan untuk tujuan webcam itu.

Tidak lupa kegunaan whiteboard online tidak kurang pentingnya!

3) Masa yang optimum.

Berlainan dengan usrah bertemu muka, usrah online terkadang sering mendatangkan kejemuan jika terlalu lama berjalan.

Ini kerana masa konsentrasi berkurangan bila hanya menghadap murabbi di balik kekaca komputer.

Maksimum waktu paling efektif untuk berusrah online adalah 2 jam.

Saya secara peribadi lebih suka jika bacaan tilawah dibacakan oleh seorang sahaja. Jika bergilir-giliran akan banyak mengambil banyak waktu , sedangkan waktu itu boleh digunakan untuk memberi taujih.

Nanti akan ada orang ambil masa untuk betulkan mic dan speaker dan sebagainya

Untuk qadhaya peribadi terkadang sukar dibuat secara online. Maka murabbi perlu menggunakan waktu di luar halaqah untuk bertanyakan masalah setiap mutarabbinya.

Bila adanya sentuhan peribadi begitu, barulah mutarabbi akan terbuka dengan murabbinya untuk menceritakan semua masalah yang ada.

Tentu jika ada masalah dakwh yang perlu dibincang bersama, boleh dibincangkan semasa usrah. Namun untuk qadhaya masalah peribadi, barulah dibincangkan berasingan.

Ramai murabbi yang membawa usrah online mengorbankan wang yang bukan sedikit untuk menfollow up mutarabbi onlinenya menerusi telefon apatah lagi bila berbeza negara.

Namun itulah ‘ekstasinya’ apabila murabbi dari satu negara menghubungi mutarabbinya di negara lain.

Manisnya berbeza.

Namun boleh sahaja untuk selalu berYM dengan mutarabbi di luar usrah untuk menjimatkan wang.

4) Perlu bertemu mutarabbi sekurang-kurangnya sebulan sekali.

Ini tidak semestinya berlaku. Saya sendiri hanya bertemu mutarabbi saya setahun sekali sahaja. Namun saya gunakan masa itu sepenuh dan sebaik-baiknya untuk bertemu dan menghabiskan masa saya dengan mereka.

Jika kita melihat kejayaan sesuatu binaan usrah online ini, adalah apabila murabbinya bertemu dengan mutarabbinya.

Sentuhan tazkiyah perlu dijemarikan pada diri mutarabbi.

Kita takkan tahu kelemahan dan kekurangan mutarabbi kita sehingga kita bertemu mereka.

Kita tak tahu mereka ada masalah couple ke, aurat ke, masalah aqidah ke jika kita tak bertemu dengan mereka.

Kita sendiri sukar untuk memberikan taujih dan membimbing dalam mentarbiyah manusia lain jika kita tak mengenal waqie mereka.

Waqie uk takkan sama dengan Ireland, dana takkan sama dengan negara-negara lain.

Maka kita perlu menziarahi sebulan sekali untuk mengenal waqie mereka dan tidak terlalu ideal ketika memberikan taujih.

Apabila bertemu mereka, kene berikan dos yang lebih hebat dan pekat supaya masa anda dan mereka dapat dimanfaatkan sebaiknya.

5) Memastikan ada daurah bulanan ataupun jaulah untuk bertemu dengan ikhwah akhawat lain.

Kekuatan ukhuwah adalah kekuatan yang luar biasa impaknya.

Ramai orang berubah bila melihat rakan sebaya berubah

Ramai orang belajar fiqh dakwah dengan hanya melihat orang lain beramal.

Ramai orang bertambah semangat melihat kawasan lain lebih banyak membina manusia dari dirinya sendiri.

Maka perlu menyusun jadual program mereka agar sebulan sekali, mereka mesti bertemu dengan akhawat dari kawasan lain. Program ini boleh berbentuk ziarah, daurah mahupun jaulah.

Namun suka saya katakan, tak semuanya ideal.

Kalau dapat tiga bulan sekali sudah cukup baik. Namun kita berusaha ke arah itu.

6) Mutabaah amal berterusan

Usrah yang berjaya adalah usrah yang dapat melahirkan murabbi baru.

Setiap mutarabbi perlu membina kader-kader baru supaya dia dapat faham apa yang dia pelajari dari usrahnya.

Jika mutarabbi online kita ada binaan, kita tahu dia akan kurang membuang masa ataupun tenggelam dengan perkara-perkara jahiliyah dan maksiat.

Jika dia tidak ada binaan, maka kita perlu fikirkan medan amal untuk dia, supaya dia akan lebih menjaga dirinya sewaktu bersendirian.

Maklumlah kita hanya bertemu dia di alam maya, maka sukar kita nak memuhasabahkan dirinya selalu.

Paling penting dalam usrah online adalah mutabaah amal.

Ada ikhwah menggunakan google docs untuk mengupdatekan mutabaah amal mereka untuk disemak murabbi.

Ada yang dibuat sendiri dikalangan sesama ahli, terutama bila ditanya di dalam halaqah sendiri oleh murabbi.

7) pembelajaraan efektif.

Seperti juga usrah bertemu lutut ke lutut, nota yang disediakan untuk usrah amat membantu kefahaman dan konsentrasi mutarabbi.

Sekali sekala perlu meminta respon dari mutarabbi. Selepas 10 minit bercakap, murabbi perlu bertanyakan soalan, ataupun meminta mutarabbi menulis icon, menunjukkan mereka masih lagi mendengar suara murabbinya.

Murabbi perlu menyebut nama setiap anak usrahnya. Minta setiap seorang dari mereka untuk merespon. Barulah kesemuanya akan terjaga dan memberikan perhatian!

8) Ikatan hati

Satu perkara yang tidak boleh dipandang ringan di dalam membawa usrah online ini adalah ikatan hati antara murabbi dan mutarabbi.

Jika tiada ikatan hati, mutarabbi sukar untuk berqadhaya dan meminta izin dari murabbinya.

Termasuk membincangkan perihal Bmnya.

Sebab itu usahakan untuk mengikat hati mereka yang jauh itu, yang ketandusan pelukan jahbaz seorang murabbi.

Terkadang saya sendiri menggunakan blog saya di dalam mengikat hati mereka. Malah menggunakan ia sebagai sarana memberikan taushiyah atau melunakkan kata-kata rindu buat mereka yang jauh.

Kekuatan sekeping kad juga mampu memberikan bekas yang membahagiakan di dalam hati seorang mutarabbi



9) Kekuatan murabbi itu sendiri.

Memang, pegang usrah online ini memerlukan jiddiyah yang tulus, terbit dari keikhlasan yang meninggi demi melahirkan ramainya kader-kader dakwah di bumi Allah ini.

Terutamanya apabila berhadapan dengan perbezaan waktu yang ketara.

Tidak sedikit murabbi terpaksa bangun seawal 3-4 pagi untuk berusrah online. Ataupun mutarabbi perlu menahan kantuk kerana usrah bermula 12 tengah malam. Ini kerana perbezaan waktu pada setiap negara yang ada.

Dalam masa yang sama banyak benda tak dapat nak dilaksanakan dengan usrah online.

Tarbiyah yang kita nak berikan kepada mereka amat terbatas.

Maka di sinilah kesungguhan dan kekreatifan kita dalam memberi akan teruji

Bagaimana kita dapat menghidupkan ruh pada usrah itu?

Memberikan taujih yang cukup memberikan bekalan kepada mereka walaupun tidak bertemu dengan mereka.

Kekuatannya tentu pada hubungan kita dengan Allah, doa dan penguasaan kita di dalam bahan tarbiyah itu sendiri.

Wallahualam

Mungkin ada banyak lagi tips-tips yang boleh dikongsikan lagi. Harap dapat membantu kita semua dalam beramal ini.

Wassalam

Ukhtikum,
Muharikah

http://muharikah.wordpress.com/2010/05/13/tips-usrah-online/

Tuesday, July 6, 2010

Manusia Lay-Car

Alkisah suatu cerite...

Pada tahun 2020, dikala Malaysia sudah mempunyai teknologi robot yg canggih, terdapat seorang engineer robot yg ingin mencipta satu robot yg paling power skali di dunia. Dia membayangkan akan mencipta satu robot yg boleh menandingi kehebatan robot Asimo yg bercap HONDA yang mampu menari-nari mengikut rentak muzik.

Maka dibuatlah robot itu seteliti mungkin, daripada sekecil-kecil sel hinggalah sebesar-besar organ-organ robot itu dibuat sangatlah teliti. setelah selesai bahagian pembuatan robot itu, kini tibalah masa untuk robot itu diprogramkan. Antara programming yg dibuat ke dalam cpu robot itu.

Nama: MAN-u-SIA Lay-Car

Keje:

1. cucuk plug 3 pin 13 ampere di suis2 utk Makan Letrik.
2. if 1. is accomplished : pusing-pusing bazirkan letrik utk cari suis utk cucuk plug
3. ulang 1 dan 2 sampai mati.


maka MAN-u-SIA Lay-Car itu pun menjalankan kerja yg diprogramkan dalam otaknya itu.

cucuk, jalan, cucuk, jalan, cucuk, jalan. Cucuk utk charge bateri dan jalan utk cari tempat lain utk charge balik. Begitulah kehidupan robot itu utk 64 tahun, 8 bulan, 16 hari, 13 jam, 35 minit, 43 saat.

Pada saat yang berikutnya, wayar-wayar dalam badan robot MAN-u-Sia Lay-Car pun rosak akibat penggunaan yang berterusan tanpa menservisnya selalu.

Maka tamatlah riwayat MAN-u-Sia Lay-Car tanpa menyumbang apa pun untuk kemaslahatan sejagat. Dia juga gagal untuk mengalahkan Asimo yang mampu menari-nari mengikut rentak muzik nashid jiwang.


Penjelasan :

1) CPU – mindset manusia

2) kerja (1) = makan/bekerja

3) kerja (2) = kitaran hidup Robot yg membosankan = kitaran hidup manusia yang tiada matlamat

4) Siapa robot tuh? = Manusia leka

Renungan:

Sedar tak sedar, kadangkala kitelah sebenarnya watak yang diceritakan di atas... Hari2 yg kite lalui adalah hari2 yang same, dan berulang.... tanpa kita sedari...

Setiap hari, rutin kite adalah bangun pagi, pergi kerja, balik rumah makan, dan apabila penat kita akan tidur. Begitulah menjelang esoknye... Bile weekend, nak released tension, bawa family atau kawan2 keluar berjalan, shopping2.... pergi melancong... tak pun, tengok tv kat rumah...

Betul tak?

Kalau student pulak, hari2 kite adalah kuliah, assigment, homework, tutotial, tesis, test, dan bile akhir sem, final exam, dan lepas tu tunggu result. Begitulah rutin kite setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, bahkan setiap semester....

Pernah tak kite terfikir, ape tujuan Allah ciptakan kite kat dunia ni?

Firman Allah:

"...Ketahuilah bahawa kehidupan dunia itu hanyalah senda gurau, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlomba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu melihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur..."

Al-Hadid : 20

Hitunglah kesyukuranmu, bukan kesukaranmu....

Wallahua'lam...

Wednesday, June 23, 2010

Thumuhat Tarbawiyyah

assalamualaikum wbt,

” Mengapa aku tidak melihat hud-hud, apakah ia termasuk yang tidak hadir?”
” Pasti akan kuhukum ia dengan hukuman yang berat atau kusembelih ia, kecuali jika ia datang kepadaku dengan alasan yang jelas.”

Demikian bicara Nabi Sulaiman alaihisalam seusai pemeriksaan barisan tenteranya yang juga terdiri daripada burung-burung.

Ya, di manakah hud-hud? Masakan dia tak hadirkan diri untuk ‘roll call’ yang sangat penting ini? Masakan dia berani derhaka kepada perintah Nabi Sulaiman, yang kerajaan jika dibandingkan pada hari ini, lebih hebat daripada kerajaan Barrack Obama?

Tiba-tiba…

” Aku mengetahui sesuatu yang belum engkau ketahui. Aku datang kepadamu dari negeri Saba membawa suatu berita yang meyakinkan.”

Ah…itu hud-hud! Berita apakah yang dibawa oleh di kecil ini? Berita yang lebih penting daripada menghadirkan diri ke ‘roll call’ barisan tentera Nabi Sulaiman? Lebih penting daripada nyawanya sendiri? Recap –> ” Pasti kuhukum dengan hukuman yang berat atau kusembelih ia…”)

” Sungguh, kudapati ada seorang perempuan yang memerintah mereka, dan dia dianugerahi segala sesuatu serta memiliki singgahsana yang besar.”

” Aku dapati dia dan kaumnya menyembah matahari, bukan kepada Allah, dan setan telah menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan-perbuatan buruk mereka, sehingga menghalangi mereka dari jalan Allah, maka mereka tidak mendapat petunjuk,”

” mereka juga tidak menyembah Allah yang mengeluarkan apa yang terpendam di langit dan di bumi dan yang mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan yang kamu nyatakan.”

” Allah, tidak ada tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai ‘Arsy yang agung.”
Hud-hud, seekor burung yang kecil, tapi mempunyai himmah (semangat) yang besar. Sanggup mengambil risiko demi menyampaikan berita yang cukup kritikal. ‘ Oh Nabi Allah, ada kaum yang berada dalam kesesatan yang nyata! Mereka, walaupun dikurniakan dengan kerajaan yang tidak kurang hebatnya, tidak menyembah Allah, yang telah mengurniakan mereka dengan nikmat itu pada awalnya! Apakah kita harus berdiam diri sahaja? Apakah kita harus goyang kaki sementara kaum ini terus menerus dalam kesesatan? Apakah kita bisa membiarkan saja mereka menyembah matahari?’
Hebat, hebat sungguh mentaliti hud-hud.

Dia tidak merasakan tubuhnya yang kecil menjadi penghalang dalam membawa misi yang cukup besar. Amar maaruf, nahi munkar.

Dia tidak merasakan, ‘oh, aku cuma seekor burung, ini sekumpulan manusia. mengapa aku perlu menjaga tepi kain mereka? Biarlah manusia lain yang menyibuk mengambil tahu hal mereka!’

Dia juga tidak merasakan, ‘ alamak, nanti kalau aku tak pulang segera untuk roll call ni, Nabi Sulaiman marah dan hukum aku. Tak perlulah sibuk-sibuk dengan kaum ni. Pandai-pandailah Nabi Sulaiman dapat tahu nanti. Dia kan rasul. Yang penting, aku jaga diri aku sendiri. Nanti aku kena hukum, kena sembelih, aku juga yang susah.’
Yang penting, yang bermain dalam fikiran hud-hud, cuma satu;  ‘ok, ni ada kaum yang menyembah selain Allah. Isu yang sangat kritikal ok! kena sembelih pun sembelih la, masakan aku dapat berdiam diri sedangkan ada kemungkaran yang besar berlaku di hadapan mataku? Menyembah selain Allah! Tidak, tidak mungkin aku dapat biarkan!’

************ *******

Saya sempat berbual dengan seorang pesakit semasa aku memasukkan cannula ke dalam salur darahnya. Dia dimasukkan ke hospital untuk menjalani pembedahan pada tulang kakinya yang patah. Semasa berbual saya mendapat tahu yang dia rupa-rupanya seorang guru (bekas).

” Did you enjoy your job?” Saya bertanya sambil menyiapkan peralatan untuk memasukkan cannula tersebut.

” Yes and no.” Jawabnya.

” Why no? “

” The kids nowadays, they have no respect to teachers. Unlike in the old days. And there is nothing that you can do about it. You can’t punish them. And there is no use bringing this up to the top. They don’t like to hear about this things.” Jelas tergambar kekecewaan di wajahnya yang sedikit pucat. (kiraan darah merahnya 7.6–>kerana itulah saya berusaha untuk memasukkan cannula ini, untuk memindahkan sedikit darah sebagai ganti)

” They don’t like whistle blowers? ” Cannula akhirnya berjaya dimasukkan, tinggal hendak ‘flush’.

” No, they don’t. They pretend that everything is ok when its clearly not.”
” At one point, the society is going to collapse isn’t it? It can’t keep on like this.” Saya membuat spekulasi sambil meletakkan ‘dressing’ di atas cannula tadi.

” I hope not. ” Pesakit itu tersenyum. ” Hopefully somebody will realize it and take action before its too late.”

Rupa-rupanya dia pun menanti kedatangan ‘hud-hud’. Hud-hud yang berani menyatakan kebenaran, berani menyatakan yang hak, berani mengambil tindakan, bukan hanya sekadar melihat dari tepi dan menanti.

Hud-hud yang menjadi pemangkin kepada perubahan masyarakat ini…

************ ********* *********

” Masuklah ke dalam istana.”

Ketika Balqis melihat lantai istana itu, dikiranya kolam air yang besar, dan disingkapkannya penutup kedua betisnya.

” Sesungguhnya ini hanyalah lantai istana yang dilapisi kaca.” Kata Nabi Sulaiman.
Dan ketika itu pintu hidayah terbuka, lalu dia menyatakan keimanannya.

‘ Ya Tuhanku, sungguh, aku telah berbuat zalim terhadap diriku. Aku berserah diri bersama-sama Sulaiman kepada Allah, Tuhan seluruh alam.”

************ ********* ********* ****

Saya bayangkan, kiranya hud-hud bersama-sama berada di situ, pastinya dia tersenyum puas mendengar ucapan ikhlas Ratu Balqis.

Dan dia cuma seekor burung. Sedangkan kitalah, sebagai manusia yang dipertanggungjawabk an untuk membawa risalah ini.

Adakah kita hendak kalah pada hanya seekor burung?

************ ********* ********* *******

Saya tak dapat bayangkan, seandainya kita dapat memahami percakapan burung-burung atau semut, atau apa jua binatang yang sentiasa menjadi saksi terhadap peradaban manusia pada hari ini…

Pastinya kita akan malu…

Kerana pastinya tidak putus-putus mereka mengingatkan, mengkhabarkan, mengejar kita dengan berita-berita…

” Kaum X tak sembah Allah, sembah taghut!”  Bising burung A.
” Kaum Y dah lupa kepada ajaran Rasulullah!” Leter semut B.
” Kaum Z perlu bimbingan, mereka tengah kritikal diserang jahiliyyah ni!” Panik ikan C.

Tak dapat bayangkan. Mesti kita ketika itu tak putus-putus bekerja kan? Tak ada masa dengan kerja-kerja lagho. Ada saja ‘report’ dari spesis yang berbeza. Semuanya peka, semuanya ingin sama-sama melihat dunia ini dikendalikan mengikut hukum Allah. Jaminan kesejahteraan dan kebahagiaan. Untuk semua.

************ ********* ********* ***

Tapi realitinya, kita sebagai manusialah yang dipilih untuk memikul tanggungjawab ini.

Bukan burung-burung, bukan semut, bukan kucing, bukan ikan, bukan zirafah…
Rasulullah telah mewariskannya kepada kita.Kitalah yang harus menjadi hud-hud itu…
Ayuh, persiapkan diri, ikhlaskan niat, dan teruslah bekerja!

(sumber rujukan : dari Surah an-Naml)

Tuesday, June 1, 2010

Gaza Flotilla.... Suatu Renungan

Kita ditampar dengan tamparan realiti yang amat kuat: Israel laknatullah mengotakan sumpahnya akan menghalang bantuan kemanusiaan tiba kepada rakyat palestin jauh lebih awal dari yang dijangka. Nyata Israel adalah kaum yang kuat berpegang pada sumpah. israel tak perlu takut kecaman dunia akibat melanggar undang-undang antarabangsa dan undang-undang moral manusia. Kan dunia ni memang israel yang punya?

Umat islam yang ditampar dengan realiti pun bangun dari mimpi-mimpi yang panjang. dalam masa satu malam tiba2 palestin masuk ke facebook-facebook kita. tiba2 palestin masuk ke dalam doa-doa kita. tiba2 palestin masuk ke dalam sembang-sembang kita. syukur alhamdulillah atas kesedaran ini.

Tetapi palestin dan mereka2 yang menanti syahid di atas kapal Mavi Marmara tidak perlukan simpati kita, mereka sedang menanti syahid yang akan terus menghantar ke pintu syurga! Mereka sedang menikmati keindahan, jadi simpati untuk apa? Simpati adalah atas perkara2 yang sedih, bukan berita gembira seperti syahid.

Bersimpati lah kepada diri sendiri. Mereka dapat syahid kita dapat apa?

Berhentilah berazam untuk menjadi burung pipit yang mencurah air ke atas api yang membakar Nabi Ibrahim a.s. Kisah burung pipit itu untuk mendorong kita bergerak, tapi takkan selama2nya ingin mencurah air sahaja. kalau semua orang nak jadi burung pipit, siapa yang nak mengganti tempat Nabi Ibrahim yang dibakar api? Burung pipit atas kudratnya yang lemah itu, mencurahkan air itu adalah satu tugasan yang sangat mulia kerana setimpal dengan batasan tenaganya.

Tapi kita ini manusia bukan?, dan Nabi Ibrahim yang dibakar dalam api itu manusia seperti kita juga. Jadi berazamlah untuk berjuang seperti Nabi Ibrahim, sampai sanggup dibakar dalam api demi agama ini.Mereka yang di atas kapal itu sedang berusaha mencari ketinggian darjat Nabi Ibrahim insyaAllah, dengan menghantar diri ke dalam api yang marak menyala. Lalu kita yang di luar api inilah burung-burung pipit yang panik melihat api yang sedang marak. tapi kita sudah berbuat apa pun?

Sorak-sorai dan hingar-bingar yang kita ciptakan setiap kali sesuatu musibah menimpa ke atas palestin sememangnya perlu, untuk mengingatkan penduduk dunia, bahawasanya kita ini, umat islam, masih ada, masih bernafas, walaupun nafasnya nyawa-nyawa ikan sahaja. hingar-bingar ini akan menyedarkan umat manusia bahawa masih ada satu bilion penduduk islam lagi di atas muka bumi ini yang akan sentiasa mendoakan kesejahteraan palestin.

Tapi nanti bila piala dunia bola sepak bermula hingar-bingar ini akan senyap semula. atau bila one in a million musim baru bermula palestin akan hilang semula. saya berani jamin, kalaupun semua yang di atas kapal Mavi Marmara itu syahid, anugerah juara lagu tahun ini akan berlangsung juga. hari ini kita mengutuk israel laknatullah, besok kita beratur untuk beli tiket ke anugerah juara lagu.
dalam usrah saya pernah menyuarakan perkara yang sama, lalu seorang adik memberitahu, "biasalah tu, manusia kan sentiasa berfikiran, yang lepas tu lepas lah, kehidupan harus diteruskan bagi yang masih tinggal'

lalu jawapannya apa?

Ingatlah, palestin tak perlukan tangisan kita, walaupun keluar air mata darah sekalipun, mereka lebih jelek melihat tangisan itu yang hanya meraih simpati. Betul, mereka perlukan doa kita, tetapi mereka mahukan doa yang bergerak. Bukan doa yang statik di atas tikar sembahyang. Mereka perlukan perajurit2 yang sanggup meninggalkan kesenangan2 duniawi ini dan bangkit bergerak menyedarkan manusia2 lain, bahawasanya untuk membebaskan palestin hanya boleh dengan menjadi world order, seperti yang sedang disandang oleh israel dan sekutunya amerika. dan utnuk menjadi world order ini kita tidak ada pilihan lain selain bermula dari bawah, iaitu membentuk individu2 muslim.

Maka perbaikilah dirimu, dan serulah orang lain untuk menjadi baik!

Betulkah denagn cara ini kita akan dapat membebaskan palestin? wallahua'lam. Segala keputusan adalah di tangan Allah jua. tetapi disinilah kita boleh menjadi burung pipit, apabila Allah bertanya kelak apa perbuatan kita apabila palestin disembelih israel, moga2 kita boleh menjawab denagn jawapan As-Syahid Imam Hassan AlBanna: "Saya sudah menyeru manusia ke arah kebenaran di waktu pagi, petang dan di waktu cuti saya"

Begitulah yang dimahukan, beralasan seperti burung pipit, tetapi bekerja seperti nabi Ibrahim a.s

Allahua'lam.

dari: balqisz.wordpress. com